Kisah Pengabdian Singkat DH-115 Vampire di Tanah Air

6417
DH-115 Vampire
Pesawat latih buatan Inggris, De Havilland DH-115 Vampire.

Dalam rentang 67 tahun sejak terbentuk, TNI AU telah mengoperasikan tujuh generasi pesawat jet latih. Generasi pertama jet latih TNI AU dimulai dengan hadirnya pesawat de Havilland DH-115 Vampire buatan Inggris tahun 1955. Sebanyak empat unit pesawat ini tiba di Pelabuhan Tanjung Priok pada 3 Desember 1955 dalam keadaan terurai dan kemudian dirakit di Lanud Andir (Husein Sastranegara) yang disiapkan menjadi home base-nya.

Sebelum pesawat tiba, TNI AU (saat itu sebutannya AURI) telah mengirimkan dua penerbangnya yakni Letnan Udara  (LU) I Leo Watimena dan Kapten Udara Roesmin Noerjadin ke Royal Air Force (AU Inggris) di Little Risington dan South Corney. Keduanya menjalani pendidikan terbang dan instruktur selama beberapa bulan di sana.

TNI AU juga mengirimkan beberapa teknisi yang akan menangani pesawat pancar gas ini. Mereka adalah LU II Sarjono, LU II Kamarudin, dan Letnan Muda Udara (LMU) I Sutedjo. Para teknisi ini pula yang kemudian setelah mengikuti pendidikan di Inggris merakit Vampire di Lanud Husein Sastranegara dibantu oleh dua orang teknisi dari Inggris.

Pada tanggal 10 Januari 1956, empat unit pesawat Vampire datang lagi sehingga jumlahnya menjadi delapan unit.

Spesifikasi De Havilland DH-115 Vampire:

Awak: 2 orang
Panjang: 10,5 m
Rentang sayap: 11,5 m
Tinggi: 2 m
Berat Kosong: 3.304 kg
MToW: 5.620 kg
Mesin: Goblin 35 centrifugal turbojet, 14.90 kN
Kecepatan Maks.: 882 km/jam
Jarak Jangkau: 1.960 km
Ketinggian Terbang: 13.045 m

Hadirnya pesawat-pesawat pancar gas dalam kekuatan TNI AU sekaligus menandai peningkatan alutsista udara AURI kala itu. Pesawat beregistrasi J-701 hingga J-708 ini semula dimasukkan ke dalam Kesatuan Pancar Gas (KPG) yang diresmikan langsung oleh KSAU Laksamana Muda Udara Suryadi Suryadarma tanggal 20 Februari 1956.

Selanjutnya, berdasarkan Surat Keputusan KSAU: Skep/56/III/1957 pada tanggal 20 Maret 1957. KPG selanjutnya diubah menjadi Skadron XI dengan sebutan Skadron Jet Pelatih Tempur yang peresmiannya dilaksanakan tanggal 1 Juni 1957. LU I Leo Wattimena ditunjuk sebagai komandan skadron pertamanya.

Vampire TNI AU adalah versi T.55 atau varian ekspor dari T.11 yang digunakan AU Inggris dengan tempat duduk side by side. Pesawat ini tak bersenjata dan murni digunakan sebagai pesawat latih lanjut untuk mencetak calon penerbang tempur.

Vampire hanya bertahan selama tujuh tahun saja. Namun kehadirannya merupakan suatu lompatan hebat bagi TNI AU, karena di kala itu masih segelintir negara yang mengoperasikan pesawat jet latih. Kedelapan pesawat DH-115 ini akhirnya dijual ke India tahun 1963 akibat kekurangan suku cadang, dimana saat itu hubungan Indonesia dan Inggris mulai renggang akibat konflik serumpun antara Indonesia dan Malaysia.

Buku “Sejarah Angkatan Udara Indonesia 1950-1959” yang dikeluarkan Dispenau tahun 2005 menyebut, jumlah pesawat Vampire yang dimiliki TNI AU adalah 16 unit. Karena setelah pembelian delapan unit, AURI kemudian menambah lagi delapan unit Vampire sehingga total menjadi 16.

Author: Roni Sontani, Rangga Baswara & Setiyo Nugroho